4 Days and 3 Nights: Extraordinary Second Day

Monday, 20 December 2010

Yeah, gua bangun pagi- pagi dan dari yang tadinya ada 5 orang di kamar, gua tinggal berdua ama si rita. Gua emang bukan morning person, haha. Turun ke bawah dengan kesadaran masih setengah- setengah, yang laen sudah memasak breakfast. Umm.. Tapi itu dah jam sepuluhan sih, jadi lebih tepat kalo disebut Brunch kayanyaa. Hahaha.

Bangga loh kita- kita, walau cuman bocah- bocah amatir, bisa membuat spaghetti sendiri yang enak (walau kita pake yang instan). Eh gak instan- instan amet!! Kita masih masak pake kompor, kasih sosis yang dipotong- potong, pkoknya masi diitung masak! :))

ah nike sok nutup2in kayak banci kena grebek

Setelah kita masak dan beres- beres. Nyadar deh kalo persediaan air kita sangat amat teramat kurang, aplagi setelah ngerebus pasta. Kayaknya dari sisa 9 botol yang dibeli kemaren tambah 2 botol sumbangan dr mely ama indrik, sisanya tinggal 4-5 botol doang. Oke, ini sih pasti kurang. Jadi sekitar jam setengah dua siang gitu kita memutuskan untuk pergi dan beli aqua. Kita jalann deh tanpa tujuan pasti, yang gua tau pokoknya ke arah pintu gerbang depan (dan kita bisa dibilang ada di dket pintu gerbang belakang).

Kita coba jalan teruss, terus itu agak grimis gua inget. Takut sakit, jadi pake hoodie kalo gak pasang jaket di pala  gitu (yah itu gua).  Kita jalan dan jalan terus ketemu satu mini market di kota bunga yang deket ama kantor pemasaran itu. Ah, udah ga jual aer, barangnya mahal- mahal smua. ARGH terpaksa deh kita jalan lagi. Paling ada beberapa yang beli snack, atau obat gitu. Waktu menunjukkan pukul 14:36 (kurang lebi laaah).

Setelah jalan bentar kita kaya ketemu kios- kios gitu. Seperti ketemu berkah kita ksana dan trnyata, huf, walau bentuknya kios, harganya tetep mahal juga. Masa aqua 1.5 liter harganya ampe 7500. Ah diketok men, yaudah deh, kita jalan lagi, keluar kota bunga. Rencananya mo ke alfamart yang ad di luar sono. Waktu hari pertama rasanya kok tuh alfamart deket bangeet, yah itu gara2 naik mobil kayaknya.

1-2 kali gua hampir diserempet motor (yay me!), akhirnya 20 menitan gitu nyampe. Dsana kita nge stok ulang sgala- galanya mie instan beli lagi deh 20 biji (19 gobang + 1 mie gepeng gaga punya c bocah ajaib, hans). Beli lagi sprite satu botol. Setelah melewati dilema akhirnya kita beli 17 botol aqua lagi. Stlah itu kita nitip deh ama mba alfamartnya soalnya kita mau makan, untung boleh! kalo ga repot bawa2 gituan kemana- mana. Terus dapet gratis es krim gara2 pembelanjaan kita banyak gitu, kasih ke si anak smuki yang kyoot itu lagi.

Kita akhirnya milih buat makan bubur, smuanya makan bubur kecuali mely mesen mie goreng, rita nasgor dan si nadai ga napsu makan. Stlah ditunggu2 buburnya tiba dan... yah itu mangkok pas diliat kayanya dalem gitu, pas dimakan rasanya kok dangkal banget ya? Pas si dahar ma indrik mo nambah, katanya udah abis itu smua dah porsi terakhir.

Hans: "Buuu mau bayar" *nadanya aslinya sumpah lucu hahaha*
Ibu yang jualan: "ohh satunya %^&#$ *ngmg ga jelas* lima belas ribu"
Kita: "?!!! berapa bu?"
Ibu yang jualan: "Lima belas ribu dek"
Entah siapa: "tadi bukannya tujuh ribu?"
Ibu yang jualan: "oh enggak itu nasgor ama mie goreng! bubur mah satunya tujuh rebu atuhh" *lalu tuh ibu2 ketawa2 tanpa tau kita dah sakit jantung, masa bubur sgitu ampe 15 ribu*

Lalu kita balik ke alfmart tadi untuk ngambil belanjaan kita, bingung deh gimana bawanya ini. Jalannya kan lumayan jauh, terus 17 botol aqua loh, itu berat! Terus si mba kasir kaya bilang naek angkot aja. Kita tanya emang angkot bsa masuk ampe kota bunga? Si mba gak tau juga. Ya udah deh coba aja dlu di tanya, this is indonesia, anything can happen right? ;)

Sampe diluarnya, kita nungguin angkot, pas nungguin tiba2 ada angkot yang dah di depan mundur lagi ke belakang, (aah emang indo itu ajaib yah, di tngah jalan bsa ada kendaraan umum jalan mundur). Tapi sayangnya tuh angkot dah rame. Kita tungguin satu angkot lagi, hoki banget, isinya cuman 2 orang dan mereka turun di depan alfamart. Pas ditanya, abang angkotnya juga setuju nganterin ampe dalem. Smuanya bsa bernapas lega deh pas tau kita bsa balik ke villa pake angkot. Si hans dah bergelantungan di pintu angkot, katanya berasa kayak, kenek ;)

Akhirnya tuh angkot masuk ampe komplek2, haha udah gitu pas di jalan kita kaya lupa2 gitu... bingung kali yah tuh supir. Terus pas nyampe, kita kasih 20 ribu. Si abangnya ngomong, "kalo gak keberatan, kalo gak keberatan yah, boleh tambah 10rb lagi? Kalo gak keberatan sih". Jujur sih, gua kagumm :D. Sopan banget mintanya. Tntu aja kita ga keberatan, kita bersebelas dan dia rela nganter kita ampe masuk ke dalem kota bunga. Ah di mana lagi bisa kayak begini? Emang betul sih sering kali angkot2 gitu menyalahi aturan, tapi kita juga kena enaknya yah? hahaha :) 

Nyampenya disana gua dan nadai langsung ke dapur buat masak nasi. Yang lain sibuk memasang pemanggangnya. Yaaay! Kita bakal bbq-an! Yah, stlah nyuci beras 3x kita masukin ke rice cooker, dan jalan ke teras. Ternyata disana lagi pada kbngungan cara masang alat bbq-nya. Walau 2 taun yang lalu udah pernah dipasang (dan 2 taun yg lalu juga ada gua rita hans dan nike), kita lupa lagi cara masangnya. Yasudah kita pake jalan keluar yang sama seperti dua tahun yang lalu, "nik, telp nko lu dong!". Tapi kali ini gak semudah saat itu, soalnya suara si nike abis. Jadinya si rita deh yang nelpon  nkonya, "halo ko, ini temennya nike, mau nanya cara masang alat bbqnya". Setelah dapet pencerahan dari sang koko, akhirnya alat bbqnya pun jadi :)


Skarang tinggal siap-siapin smuanya. Terus tiba- tiba si dahar ma indrik ngmg, "nne lu nyium bau gosong gak?". Tapi kita lagi gak goreng apa- apa jadi gak tralu dipikirin.

Tusuk- tusuk sosis, kentang, bakso. Yah akhirnya smua siap. Tapi... *Tek* "Eh nasinya dah jadi tuh!". Gua buka tuh rice cooker, keliatannya sih jadi, pas dicoba. "MAMPUS MASIH KERAS". Keliatannya tuh nasi kebanyakan gitu, harusnya masak dua kali, tapi karena gua kira bisa, jadi gua masak dalam porsi yang gede sekaligus. AAAh stlah dipikir pikir yah, masak lagi deh, dikasi aer lagi. Mana dibawahnya ada yang gosong (ternyata INI bau gosong yang diomongin tadi). Pas dipindahin nasinya ke piring, komentar si indrik lebay lagi, "wah bunyinya kayak naro batu di piring".

Akhirnya nasi beres juga, terus pas lagi nge bakar- bakar. Kita cerita ke yang laen mengenai kegagalan masak nasi tadi. Lalu peter mengatakan sesuatu yang super mencerahkan, "ooh gara- gara berasnya sblom dimasak di pelok2 melvin sih!" Aaah... that explained everything. Thanks pet! :)

Oiya gua belom bilang kan cara nyalain api bbqnya? Kita kan lupa bawa korek api, lupa bawa geretan, smua hal. Jadi gimana? Yah kita bakar kardus di kompor terus lari keluar rumah terus bakar arangnya. Gitu terus kurang lebi 3x, dilakukan oleh indrik dan hans. Hahaha.

ini gara2 gua nuang kbnyakn minyak yah? --" maaf kawan2


Eh btw keren deh, sjak malem itu kita suka kedatengan kucing hamil! Haha dia dateng terus muter- muter deket bbqnya. Kita kasih makan deh, satu ham. Haha. Lucu sih kucingnya, tapi dateng mulu stiap kali masak, jadi gondok jga. Hahaha.



Timbul satu masalah lagi, pas kita mau bakar 3 ikan, arangnya udah mati. Alternatif lainnya lagi? Kompor. Jadi kita pegangin tuh ikan di atas kompor ampe mateng. HAHA. Untung villa itu isinya anak- anak smua. Beneran deh kalo ada ortu yang ngeliat bisa histeris. Haha abis itu slesai dibakar smua ikannya, walau melewati begitu banyak rintangan.

Setelah beres makan dan segala macem. Kita maen kartu lagi seperti biasa. Ini saat dimana, hal bertambah gila. Gua, indrik, nadia ama si smuki maen capsa di sofa. Berempat. Dan kayanya itu sebuah kesalahan. Pertama paling yang ngaco cuman si smuki, dimana dia merasa ga pernah kalah padahal dia sering kalah cuman gamau ngocok. Makin lama gua ikut ngaco, ampe si nadia takut ngeliat guaa (aa kejam banget si dia). Tapi emang sih gua juga ngerasa aneh saat itu, kayak pikiran gua kosong, nge blank, terus kalo mulai mikir gua bisa ketawa sendiri. Aah emang nyeremin sih kalo dipikir- pikir lagi --". Pkoknya kita bertekad gamau buat dosa lagi hari itu. Makanya ketika jam 12 berdentang, kita kembali membuat dosa :). "Membuka jilid yang baru", yah itulah ungkapannya.

Sisanya orang waras di meja lain main "100", kalo gak capsa, speedcard. Tapi mereka trnyata kalo diperhatiin juga dah agak agak ga normal. Hmm. Malem kedua agak nyeremin juga yaah.

Sehabis itu... Kepala gua rasanya kosong :D. Gua ga inget apa- apa lagi. Keliatannya kita mengakhiri hari itu, dan tidur. Kaget juga, satu malem lagi dah lewat. Gua masih penasaran apa penyebab fenomena yang terjadi pada malam kedua? God knows. ;)

PS: ada yang gua lewatin? (kayanya sih ada) Kalo ada kasih tau gua yaa. Gua juga agak- agak lupa :)







4 comments:

Anonymous said...

kepala kosong tu dan fenomena aneh yg terjadi itu smua karna dosa kalian numpuk kebanyakan lom tobat" ... wkwk .. bertobatlah ! :D

Anonymous said...

bikin popcorn gosong ne. hahaha. terus bukannya pada gosip di luar dolo yah. hahaha. such a wonderful memories. ehhe.

Anonymous said...

lanjutkan ! :D

Anonymous said...

KANGENNN XD

Post a Comment